Monday, July 23, 2012

Pengantar Teori Warna Untuk Pelukis…

Warna adalah topik yang sangat luas. Ketika Anda memahami unsur-unsur warna dan bagaimana warna berinteraksi satu sama lain, Anda membuka salah satu teka-teki terbesar dari lukisan... 

DARI MANA WARNA DATANG?
Dunia warna kita yang indah hanya mungkin dikarenakan spektrum matahari. Kita hanya perlu menghabiskan hari dengan melukis di luar ruangan untuk melihat bagaimana warna lukisan muncul keluar pada Anda di bawah sinar matahari alami, dibandingkan dengan pencahayaan dalam ruangan.
Di hijaunya rumput, Anda hanya melihat hijau karena rumput memiliki pigmen di dalamnya yang menyerap semua warna dari spektrum matahari, kecuali hijau. Jadi hijau adalah warna yang dipantulkan kembali ke mata Anda. Hal yang sama berlaku untuk mawar merah, mawar hanya menyerap semua warna dari spectrum, selain merah.

RODA WARNA (The Color Wheel)
Sir Issac Newton meletakkan dasar untuk roda warna hari ini dengan eksperimen yang dimulai pada 1666. Sebuah roda warna dasarnya adalah sebuah diagram yang menunjukkan warna dari spektrum matahari yang terlihat. Roda warna pada dasarnya terdiri dari enam warna: merah, oranye, kuning, hijau, biru dan ungu.
Roda warna lain yang populer disebut roda warna Munsell, bukan 6 warna dasar, roda Munsell terdiri dari sepuluh warna: merah, kuning-merah, kuning, kuning-hijau, hijau, biru-hijau, biru, biru-ungu, merah-ungu dan ungu. 

WARNA TERSIER
Warna tersier dibuat dengan mencampurkan satu warna primer dengan satu warna sekunder. Misalnya, mencampur warna biru primer dengan warna hijau sekunder, akan memberikan warna tersier disebut biru-hijau.

WARNA KOMPLIMENTARI
Ini adalah warna yang berlawanan satu sama lain pada roda warna. Merah dan hijau, biru dan oranye, kuning dan ungu, adalah contoh warna komplimen. Warna komplimen adalah warna-warna kontras yang ekstrim.

WARNA ANALOG
Warna analog adalah warna yang dekat satu sama lain pada roda warna. Misalnya, ungu, merah-ungu, dan biru-ungu adalah contoh warna analog.

RONA-NILAI-INTENSITAS (hue-value-intensity)
Rona misalnya, rumput dan daun adalah dua variasi rona hijau. Nilai: Nilai mengacu pada seberapa terang atau gelap warna. Warna seperti merah muda atau aqua diidentifikasi sebagai warna bernilai tinggi. Warna seperti merah marun dan navy diidentifikasi sebagai warna bernilai rendah. Jika Anda menghasilkan lukisan dengan nilai-nilai mayoritas yang lebih tinggi, lukisan ini disebut sebagai lukisan "kunci tinggi". Sebaliknya, lukisan yang dihasilkan dengan nilai-nilai mayoritas yang lebih rendah, yang disebut sebagai "kunci rendah".
Intensitas: Intensitas mengacu pada kecerahan warna atau saturasi. Intensitas mengacu pada kemurnian warna. Jika Anda mencampurnya dengan warna lain, intensitasnya akan berkurang.

SUHU WARNA
Warna memiliki suhu, disebut sebagai hangat atau dingin. Dalam lukisan, merah, kuning dan oranye disebut sebagai warna-warna hangat sedangkan biru, ungu dan hijau yang disebut sebagai warna dingin. Salah satu pelajaran terbesar yang pernah Anda dapat dari suhu warna adalah bahwa penampilan warna dapat berubah secara drastis tergantung pada lingkungan sekitarnya.

Terjemahan dari An Introduction to Color Theory For Painters, Oleh Ralph Serpe

No comments:

Post a Comment

SagalaART © 2008. Design by :Yanku Templates Sponsored by: Tutorial87 Commentcute