Monday, August 15, 2011

5 Pertanyaan Sebelum Memulai Mendesain Brosur

Brosur adalah alat pemasaran yang hebat karena memiliki berbagai kegunaan. Tapi, jika Anda tidak tahu dasar-dasar pencetakan brosur, hanya akan menghabiskan uang lebih banyak dari yang diperlukan, atau Anda bisa menghasilkan brosur berkualitas buruk. Berikut adalah lima pertanyaan pada diri sendiri sebelum mendesain dan mencetak brosur:

1. Siapa audiens Anda?
Sangat penting mengetahui audiens Anda ketika merancang dan menulis brosur Anda. Dengan mengetahui apa yang disukai audiens Anda, Anda akan tahu apa jenis gambar untuk bisa digunakan, jenis informasi yang dapat membuat mereka akan sangat tertarik, dan Anda akan tahu apa yang dapat memotivasi mereka untuk mengambil tindakan.

2. Apakah brosur Anda melengkapi materi pemasaran lainnya, akan Anda kirim atau Anda sebarkan sendiri?
Brosur adalah pemasaran yang sangat kuat dan mandiri karena mereka bekerja dengan baik sendirian atau dengan bahan lain. Jika anda berencana mengirimkan brosur Anda dengan sendirinya melalui surat, maka Anda akan membutuhkan brosur lebih rinci yang memberikan banyak info tentang produk atau jasa Anda. Jika Anda akan mengeluarkan di pameran dagang dengan materi pemasaran lainnya, maka brosur Anda sebaiknya hanya menyoroti manfaat atas produk Anda. Brosur sebaiknya berisi foto yang dapat bercerita ketika dipasangkan dengan materi cetak lainnya seperti surat atau selebaran yang menyediakan spesifikasi karena sifat alami mereka yang berwarna dan licin.

3. Fungsi apakah yang Anda inginkan dari sebuah brosur khusus ?
Brosur memiliki berbagai kegunaan. Karena brosur dapat digunakan untuk fungsi yang berbeda, adalah baik untuk memilih salah satu fungsi dan berfokus pada masing-masing brosur:
Brosur yang berisi info lebih lanjut: Jenis brosur sangat rinci dan biasanya dikirimkan setelah pelanggan meminta informasi lebih lanjut.
Point-of-Sale brochure: Tipe ini adalah yang sering Anda lihat di samping kasir di toko-toko atau di meja teller bank.
Direct Mail brochure: Jenis brosur yang dikirim ke pelanggan potensial untuk menarik perhatian mereka agar menghubungi Anda atau untuk memperkenalkan perusahaan dan produk kepada mereka.
Brosur Pendukung Penjualan: Tipe ini dibuat khusus untuk membantu orang-orang bagian penjualan ketika mereka melakukan sebuah promosi dagang.

4. Apakah pesan Anda jelas dan singkat?
Sebelum Anda mulai menulis, Anda harus menjelaskan apa sebenarnya yang ingin Anda katakan dan di mana Anda ingin mengatakannya. Cara terbaik untuk memastikan pesan Anda jelas dan ringkas adalah mengambil pesan menyeluruh di mana segala sesuatu berfokus pada tujuan brosur tersebut. Jadi, jika fokus Anda adalah brosur tentang bagaimana produk Anda menghemat uang pelanggan, segala sesuatu di brosur Anda harus menunjukkan atau memberi tahu bagaimana produk Anda akan melakukan hal itu. Semuanya harus fokus pada bagaimana Anda menghemat uang pelanggan. Gambar, grafik, foto, teks - semuanya harus kembali ke menghemat uang.

5. Apakah brosur Anda terorganisir secara logis?
Jika brosur Anda melompat dari satu topik ke yang lain tanpa logika apapun, pembaca akan bingung dan hanya akan membuang jauh brosur tersebut. Pastikan desain anda tidak berantakan (ingat: less is more), dan bahwa Anda membuat kemajuan logis dari fakta-fakta melalui brosur. Mulai dengan pengenalan atau gambaran dari produk atau layanan, kemudian berlanjut ke dalam manfaat, lalu tanya jawab, baru kemudian info produk yang lebih mendalam, maka apa pun yang Anda pikir akan mengalir dengan sendirinya. Pikirkan diri Anda sebagai pembaca dan menjawab pertanyaan apa pun yang datang dengan suatu urutan logis dalam brosur Anda.

No comments:

Post a Comment

SagalaART © 2008. Design by :Yanku Templates Sponsored by: Tutorial87 Commentcute